On Becoming a Flight Attendant

Bulan November 2013 lalu gue mendapat sebuah pesan di Facebook. Pesan ini berisi deretan pertanyaan dari salah seorang pembaca blog gue yang bernama F. Arif. Pertanyaan-pertanyaan dia menarik dan gue pikir oke juga kalau diposting di blog supaya banyak orang yang baca..

Sebelum kalian membaca tanya-jawab antara Arif dan gue berikut ini, gue cuma mau bilang terima kasih untuk semua pembaca blog gue (baik blog personal ini, blog Cinema Alone, maupun blog Forum Pramugari). Terima kasih udah mampir, baca dan komen di postingan blog gue. Blogging adalah terapi bagi gue dalam menghadapi kehidupan yang berat ini #ceileeehhh… so my blog readers really mean a lot to me πŸ™‚

Oke, siapin cemilan dan selamat membaca, guys!

1. Gmn perasaan Mbak Intan saat ini? saat sudah jadi pramugari. Menyesal, bersyukur tau apa gt yg bisa di share.

Pastinya bersyukur banget dong πŸ˜€ soalnya ini yang udah lama gue pengenin. Bahkan dari sebelum gue bikin blog Forum Pramugari pun gue udah pengen banget jadi pramugari. Cuma waktu itu nggak tau gimana caranya, harus ke mana ngelamarnya, dan juga nggak punya kenalan pramugari. Jadi bener-bener blank dan semuanya harus dicari tau sendiri.. Setelah selama kurang lebih 3 tahun berjuang buat nyari tau info, bolak-balik ikutan rekrutmen dan ditolak, sampe akhirnya keterima di Orient Thai Airlines tahun 2013 lalu rasanya seneng banget. Rasa senengnya tuh nggak bisa digambarin dengan pas lewat kata-kata #ceileeehhh… Lo pasti bakalan ngerasain apa yang aku rasain ini suatu hari nanti πŸ™‚

2. Kalau boleh tau, siapa orang yg paling berjasa atas keberhasilan Mbak Intan, keberhasil yg sudah mengantarkan Mbak Intan jadi pramugari?

Orang yang paling berjasa udah pasti mamix (sebutan gue untuk sosok ibu). Meskipun dia nggak sepenuhnya ngerti tahapan yang harus gue laluin untuk jadi pramugari, dia selalu ngedukung. Bahkan di saat teman-teman, bahkan pembaca blog gue (yang ini yang paling bikin sedih, hiks hiks) ngerasa aku nggak mungkin jadi pramugari, mamix tetap ngedukung.. Dia nggak bosen nganter ke beberapa tempat rekrutmen, nunggu dari pagi sampe malem, walaupun ujung-ujungnya aku ditolak sama maskapai tertentu, hahaha~

Di saat orang lain nyuruh gue buat berhenti dan nyadar diri bahwa profesi ini nggak cocok buat gue, mamix dengan pengetahuannya yang terbatas tentang dunia aviasi malah ngeyakinin gue bahwa gue pantes dan bakalan bisa jadi pramugari. Gue ngerasa apapun yang kita pengenin, restu orang tua itu paling penting. Even though the world is against you, when you have God and your parents supporting you, then you have the power to overcome every possible obstacle you might meet on the way to achieve your dreams.

Selain mamix, ada beberapa orang lain yang berjasa banget dan ngedukung gue buat tetap berjuang untuk jadi pramugari. Mereka adalah rekan-rekan pramugari-pramugara yang gue kenal dari blog dan sekarang jadi teman-teman baik πŸ™‚ Ada Candy, Doni, Wahyu PW, Gemma, Indah, Opik, Popo, dan juga beberapa pembaca blog Forum Pramugari yang ngedukung lah pastinya πŸ™‚

3. Selama Mbak Intan jadi pramugari, hal tersulit dan kejadian terburuk apa yg mbak intan alami/jalani?

Hal tersulit itu pas training dan first flight. Menurut gue, yang namanya profesi baru otomatis pengetahuan gue pun masih sedikit dan terbatas banget. Meskipun gue udah pelajarin manual yang tebelnya ajegile dan juga persiapin diri sebaik mungkin sebelum terbang, tetaaapp aja kayaknya ada yang kurang. Yah, namanya juga baru ya.. Tapi akhirnya setelah beberapa kali terbang, lama-lama juga gue mulai terbiasa.

Gue belum bisa bilang udah lancar banget akrobat di aisle sambil nuang minuman buat penumpang, atau manasin pax meals di oven sambil salto di galley yang kecil itu, hehehe, tapi gue beruntung karena punya banyak teman yang bantuin gue buat kerja.. Jadinya nggak ada yang gue rasa terlalu sulit untuk dijalanin yah.. atau mungkin juga karena ini kerjaan yang udah lama gue idamkan dan susaaahh banget ngedapetinnya, jadinya ada kesulitan apapun gue nggak ngerasa kayak langit mau runtuh atau langsung nyerah gitu.. hahahaha~

4. Pernahkah Mbak Intan menangis saat menjadi pramugari, jika iya saat apa dan kenapa?

Pernah. Ada dua momen yang bikin gue nangis waktu on duty. Pertama, nangis karna ngelakuin beberapa kesalahan. Kesalahan-kesalahan kecil tapi karena gue lakukan ga lama berselang setelah satu kesalahan gue lakukan, jadinya gue ngerasa bodoh banget. Udah gitu pas ada senior galak yang ekspresi mukanya makin bikin gue ngerasa bersalah, ya makin jadilah, hahaha~ Tapi tenang aja, gue nggak nangis di depan umum, kok.. nangisnya sambil bersih-bersih lavatory jadi nggak ada yang tau, hahahaha~

Watching the sun shines with my own eyes, so closely. How great is the Lord! (this photo was taken in Shiraz, Iran in July 2013)

Watching the sun shines with my own eyes, so closely. How great is the Lord! (this photo was taken in Shiraz, Iran in July 2013)

Momen ke-dua yang bikin gue nangis adalah waktu gue terbang ke Shiraz, Iran. Pas kelar disembark passengers, gue ngeliat sunrise bagussss banget. Matahari pas baru banget muncul di langit Iran. Dan pada saat ngeliat pemandangan itu, gue lagi berdiri di pintu pesawat, memakai seragam, dan status gue adalah pramugari. Gue nggak ngerti kenapa, tapi pada saat itu gue ngerasa terharu banget. Semua perasaan campur aduk jadi satu dan… gue nangis… tapi tenang aja, lagi-lagi nangisnya di lavatory kok, jadi nggak ada orang yang liat πŸ˜€

5. Kalau boleh tau, sebenarnya airlines mana yg menjadi impian Mbak Intan? dan Kenapa?

Hahahaha, pertanyaan menjebak nih.. kasih tau nggak ya? Nanti aja deh ya, kalo gue berhasil masuk airlines impian itu, baru nanti gue tulis lagi blog post baru πŸ™‚

6. Setiap hari yang ada dipikiranku adalah menjadi FA menjadi FA dan menjadi FA; Apakah mbak Intan dulu juga gitu?

Arif, itu wajar banget. Hal yang sama juga gue alamin waktu belum jadi pramugari. Gue pernah lagi down banget dan memutuskan untuk nggak lagi ikut rekrutmen manapun. Gue pikir, mungkin emang jadi pramugari bukan jalan gue. Mungkin orang-orang bener, gue harus berhenti mikirin impian ini. Tapi entah kenapa tiap kali gue berpikir untuk nyerah, selaluuuuu aja ada hal yang bikin gue nggak bisa ngelupain impian ini.

Gimana gue bisa lupa kalo tiap hari gue selalu ngeliat pesawat melintas di langit di atas rumah gue? Tiap gue pergi ke manapun, gue selalu ngeliat mobil antar jemput maskapai (macem-macem mulai dari maskapai domestik sampe maskapai internasional). Udah gitu selaluuu aja ada logo maskapai seliweran di berbagai situs yang gue browsing, iklan di televisi, dll. Semua itu kayak ngeledekin gue yang saat itu belum jadi pramugari. Gue sampe berpikir, β€œApakah ini pertanda bahwa gue akan jadi pramugari? Tapi kapan? Di maskapai apa?”

Pertanyaan-pertanyaan ini dan rasa penasaran guelah yang akhirnya bikin gue nggak nyerah sampe akhirnya gue ngedapetin apa yang gue mau πŸ™‚ Saran gue, lo juga harus seperti itu. Berjuang terus sampe lo akhirnya berhasil. Nggak ada jalan buntu dalam ngeraih impian, yang ada hanya jalan berliku, menanjak, dan berbatu. Lo harus ngelewatin semua jalan yang jelek itu, nggak ada pilihan lain. Yang bisa lo lakuin adalah, gimana bikin perjalanan lo jadi terasa lebih mudah dan lebih menyenangkan πŸ™‚

7. Hal apa yang ingin Mbak Intan wujudkan saat ini? (target masa depan)

Ada banyak sih yang pengen gue wujudin, tapi nggak sekarang. Di masa depan, gue punya visi Forum Pramugari lebih dari sekedar blog. Tapi beneran jadi komunitas yang real and beneficial. Nggak hanya bermanfaat bagi sebagian orang, tapi semuanya. Pada dasarnya gue percaya bahwa Indonesia itu kaya sumber daya manusia yang berkualitas buat jadi flight attendants baik di maskapai domestik maupun internasional. Cuma networking dan knowledge-sharing yang berkaitan dengan profesi iniΒ masih terbatas dan sifatnya eksklusif.

Gue pengen Forum Pramugari bisa jadi wadah yang memutus barrier itu dan mengedukasi lebih banyak lagi calon FA supaya mereka juga bisa memperbaiki kualitas diri mereka. Target lainnya adalah nerbitin buku tentang FA supaya lebih banyak lagi orang yang termotivasi dan bisa ngewujudin impiannya jadi FA dengan lebih terarah. Untuk sementara itu aja dulu deh, kalo kebanyakan target nanti gue yang pusing gimana ngewujudinnya, hahahaha~

8. Apakah Pramugari akan Mbak Intan jadikan profesi terakhir? jika Iya kenapa. Jika Tidak, kenapa?

Pertanyaan yang menarik πŸ™‚ Pramugari akan menjadi profesi yang cukup lama gue jalani karena gue masih kepengen berkarir di dunia ini. Tapi ini bukan pilihan profesi terakhir gue.

Di masa depan, gue mau jadi konsultan karir / motivator khusus profesi FA dan juga jadi penulis buku. Kenapa begitu? Karena kalau hanya jadi pramugari, maka benefit yang gue dapat dari kerjaan ini hanya gue rasakan sendiri bersama keluarga dan teman-teman terdekat atau seprofesi. Tapi kalau gue jadi konsultan karir / motivator khusus FA dan juga penulis, akan ada lebih banyak orang yang ikut merasakan manfaat.

Gue pengen jadi inisiator atau pelopor yang membuat banyak individu di Indonesia berhasil mengejar cita-citanya sebagai FA. Gue pengen jadi orang yang mengedukasi banyak orang, meskipun gue bukan guru. Intinya gue pengen keberadaan gue di dunia ini berarti dan bermanfaat buat banyak orang, jadi nggak sekedar hidup dan bernafas gratis gitu deh.. #ceileeeehhhh

9. Oh ya…asal muasal yg membuat Mbak Intan pengen jadi Pramugari apa si? hehe

Sebagai lulusan Sastra Inggris, wajar banget gue pengen kerja di luar negeri. Dulu gue kepikiran jadi diplomat, tapi setelah beberapa kali tes di Deplu dan ditolak, gue mikir-mikir lagi. β€œIs this what I really want?” dan setelah gue sadari, jawabannya ternyata nggak.

Gue berusaha melihat ke sekeliling gue dan menemukan bahwa gue memiliki banyak teman dan kenalan yang bekerja sebagai FA. Ini gue juga nggak ngerti kenapa, tau-tau pas gue buka Facebook di suatu hari saat gue masih kuliah, gue kaget sendiri. Lho, kok si A udah di luar negeri aja nih foto-fotonya? Eh, si B ternyata kerja di maskapai XYZ ya sekarang.

Sepertinya ini bukan kebetulan, karena menurut gue apa yang setiap orang pengenin sekarang adalah proses panjang dari perjalanan hidup yang mempertemukan dia dengan banyak orang. Dan semua orang itu mengarahkan dia pada pekerjaan atau cita-cita yang dia pengenin selama ini, disadari atau nggak.

Hal lainnya yang bikin gue pengen jadi pramugari adalah pekerjaan ini super menyenangkan! Ya, emang sih tiap abis kerja badan rasanya kayak remuk. Berasa petinju yang kalah bertarung deh. Babak belur. Tapi ya karena seneng, gue ngerasa bahagia dan nggak bosen. Pada dasarnya semua pekerjaan itu bikin capek badan, tapi apakah pekerjaan itu menyenangkan buat kita? Itu yang penting. Karena sebagus apapun benefit suatu pekerjaan, when you don’t have a passion for that, you will be unhappy. And life is too short to drag yourself to the office every single day and be unhappy because of that job.

10. Yang terakhir, Pesan apa yang ingin mbak Intan sampaikan ke FA wannabe..?

Waduh, bisa panjang nih jawabannya, hahahaha~ Well, gue coba jawab seefisien mungkin deh ya..

Menurut gue, anak-anak jaman sekarang (lho, emang lho anak jaman kapan, Tan? Hahahaha) terlalu gampang nyerah dan ngeluh. Baru juga ditolak maskapai sekali dua kali, udah hopeless. Udah nangis ga karuan, trus curhat di social media, ngata-ngatain maskapai yang nolak dia. Tiap kali ngeliat yang model begini, gue malah nggak ngerasa simpati. FYI, gue harus ngalamin 16 penolakan dari maskapai berbeda-beda sebelum akhirnya di percobaan ke-17, gue berhasil diterima Orient Thai Airlines untuk base Jeddah, operating for Saudi Arabian Airlines.

Dunia airlines itu keras dan nggak seglamor yang banyak orang pikirin. Kalo nggak kuat mental sama penolakan maskapai yang cuma segitu doang, gimana lo bisa tahan banting ngadepin life and death situation pas terbang nanti? Kalo lagi ada situasi darurat, FA lho yang jadi orang pertama untuk bersikap tenang dan mengevakuasi penumpangnya hanya dalam waktu 90 detik! Bayangin aja kalo yang diterima jadi FA cemen dan gampang nyerah, waduh bisa-bisa nggak keburu nyelametin penumpang di zonanya…

Flight Attendant Manual ini berisi hampir seribu lembar materi tentang seluk beluk pesawat dan tugas FA. Kalau baca link artikel rekrutmen aja males, gimana mau  baca manual tebel begini? Makanya rajin baca ya :)

Flight Attendant Manual ini berisi hampir seribu lembar materi tentang seluk beluk pesawat dan tugas FA. Kalau baca link artikel rekrutmen aja males, gimana mau baca manual tebel begini? Makanya rajin baca ya πŸ™‚

Hal lain yang juga gue pengen banget calon FA lakukan adalah… membaca! Tiap kali gue kasih info rekrutmen FA di blog Forum Pramugari, selaluuuuu aja ada yang nanya, β€œIni rekrutmennya di mana? Kapan ya? Gimana cara ngelamarnya”..

Tiap baca pertanyaan kayak gini gue tuh bawaannya pengen nangis sambil garuk-garuk runway, tau nggak? Hahahaha, lebay banget ya~ Sekarang gini, deh.. buat ngeklik link postingan blog yang di dalamnya udah termuat informasi lengkap seputar rekrutmen aja masih pada males, gimana nanti kalo udah jadi FA? Gue nggak yakin yang model begini mau dijejalin flight attendant manual yang tebelnya ngalahin boks sepatu..

Yaudah, segini aja deh pesan gue buat semua orang yang berminat jadi FA.. kalo kepanjangan, bisa juling nanti baca postingan ini, hehehe~

Makasih banyak ya, Arif buat pertanyaan-pertanyaanmu. Maaf banget kalo balesnya lama, hehehe.. Semua pertanyaanmu itu menarik dan bikin aku lebih mensyukuri apa yang aku punya sekarang. Mudah-mudahan kamu segera nyusul jadi flight attendant yaaa. Amin πŸ™‚

Use Facebook to Comment

comments

36 comments

  1. dWi says:

    Pas tau kamu berhasil wujudin impianmu aku ikut bahagiaaaaaa, akhirnyaaaaa…..sukses buat kamu Intan dan aku setuju dgn opinimu yg ingin slalu berguna bukan hny kamu saja tp org lain juga

  2. Egotopia says:

    Might not be as good as we want it to be. But hey, we’re living the dream. Just need to take it one achievement at a time πŸ˜‰

  3. elia says:

    keren kak intan thank u yah udh share cerita kak intan disini dan ka arif yg udh buat pertanyaan,, jd makin semangat kejar cita2 FA… dan semoga forum pramugari yg udh di buat kak intan semakin maju… bukan semoga sih tp PASTI… #cheer#

    • dearmarintan says:

      @Elia: Hai, Elia.. makasih ya udah baca dan komen di blog personalku.. semoga blog Forum Pramugari bawa banyak manfaat buatmu ya dan semoga kamu bisa segera nyusul jadi FA. Amiinn πŸ™‚

    • dearmarintan says:

      @omnduut: hehehe, udah lama ya ngga baca tulisanku.. aku juga udah lumayan lama ngga ngeblog nih.. skrg lagi berusaha buat konsisten nulis sejak blognya pake domain berbayar, supaya ngga rugi, wahahahaha :))

      Makasih udah komen, sering-sering mampir baca blogku ya, bang πŸ™‚

    • dearmarintan says:

      @Bang Dzul: hehehe, semangat yang sama dengan yang kuterapkan tiap kali ikutan lomba nulis atau lomba blog.. jangan berhenti sampe menang πŸ™‚ makasih udah mampir dan komen di blog ini, bang.. sukses terus ya sebagai guru dan blogger πŸ™‚

  4. dearmarintan says:

    @Dwi: makasih, Wi πŸ™‚ ya ampuunn, udah lama ya kita kenal di dunia maya, yang belum cuma kopdarnya aja nih.. pengen banget bisa ketemu dan ngobrol-ngobrol langsung.. one day ya, Wi, one day πŸ™‚

  5. Risa says:

    ngerasa beruntung karena pernah kenal mba mar…. πŸ™‚
    “inspiratif girl”, setelah baca ini semakin yakin kalau ga ada hal yang ga mungkin dan ga ada kata terlambat untuk mengejar mimpi.

    • dearmarintan says:

      @Risa: cah ayuuu, piye kabarmu? Sekarang udah di mana? hehehe, kangen sama dirimu.. udah lama nggak dusel-dusel palamu sambil becandaan kayak waktu di kos dulu, hehehe.. ayo, Risa, kejar mimpi-mimpimu, kamu pasti bisa, sayang πŸ™‚

  6. pipitta says:

    wooow.. keren banget mbak πŸ™‚
    betul deh, yang paling pertama itu restu orang tua ya.. tapi setelah itu pun perlu mental yang kuat untuk bisa berjuang mencapai cita-cita..

    congrats ya udah keterima setelah 16x penolakan dan gak menyerah begitu aja πŸ™‚

    • dearmarintan says:

      @pipitta: iya betul, restu orang tua penting banget buat bekal mental kita meraih mimpi.. terima kasih udah baca dan komentar di postingan blog ini ya, Pipitta πŸ™‚ ditunggu komen di postingan berikutnya πŸ™‚

  7. ina says:

    Alhamdulillah ya bisa mencapai cita2 yg diinginkan…saya bisa merasakan sensasinya hehee…krn saya jg mengalami hal yg sama,dr SD udah bercita2 jd wartawati tapi srg diledek teman2 krn itu cita2 menurut mrk aneh untuk ukuran anak SD yg biasanya blg mau jd dokter,insinyur, pilot dll..tp sya ttp menjaga cita2 saya dan akhirnya terwujud.bnyak pertanyaan dr teman2 skul dlu kok bisa jd wartawati ? skul dmana ? gmana melamarnya ? kadang cemoohan org itu yg jd semangat kita untuk bisa sukses dan membuktikan klu mrk salah…sukses terus ya

    • dearmarintan says:

      @Ina: wah, toss dulu dong! Saya juga sering mendapatkan cemoohan dari orang banyak karna bercita-cita jadi pramugari.. tapi akhirnya ketika saya berhasil, mereka semua terdiam dan malah memberi selamat πŸ™‚

      anyway, mba Ina wartawan di media apa? dulu saya juga wartawan selama hampir tiga tahun πŸ™‚

  8. tasya says:

    kapan ya bisa kayak kk πŸ™ aku udah di tolak 4 kali. tp tetep harus semangat terus :’) kk aja yg ke 17 baru keterima. brrti aku msh angka kecil ! haha. setiap baca blog nya sangat menginspirasi. tp tetep aja susah bgt buat diterapin di kehidupan nyata. keep motivated ya kak. supaya selalu ada penyemangat. dan update terus untuk penerimaan FA baru nya ya kak. thx

    • dearmarintan says:

      @Tasya: aku gagal berkali-kali karena waktu itu minim informasi dan arahan, say.. kalau jaman sekarang sudah banyak sekali info dan juga tips yang dishare seputar pramugari di berbagai media sosial.. kalau Tasya mau bisa subscribe blog forumpramugari.com dan follow akun media sosialnya di Facebook dan Twitter supaya ga ketinggalan info ya πŸ™‚

  9. adelaidesouhoka says:

    Kak Intan.. Firstly I want to say.. Congratulations for your dream job!!!
    Ahahahaha..
    Kak, semua kalimat diatas itu hampir sama seperti yang aku jalanin.. tapi bedanya aku baru coba 2 maskapai, dan ditolak.. hehe
    Aku juga akan berusaha seperti kakak..

    Thank you for sharing with us..

    from FP lover πŸ˜€

  10. Putri says:

    Hi kak Intan. It’s really nice to be one of your blog’s reader. Inspiring dan bikin kita termotivasi bgt! Love it! Anyway, may I have your email address or blackberry messenger pin? I just wanna ask many questions about flight attendant. Thank you xx

  11. anis ambarwati says:

    Hai kak intan, mau tanya ini. jadi pramugari kan harus sehat jasmani ya. Kalau misalnya dulu pernah punya sakit parah tapi sekrang udah sembuh gitu bisa masuk ga ya ?

Leave a Reply