Pak Jali dan Kretekan

Ini adalah Pak Jali. Dia berasal dari Kuningan, Jawa Barat. Gue ketemu beliau di halte busway Pasar Cempaka, Selasa kemarin. Apa yang dilakukan beliau di halte busway itu? Berjualan mainan tradisional yang disebut kretekan.

Kretekan dibuat dari bambu, kertas, karet gelang, roda karet, dan gendang kecil yang bisa berbunyi nyaring kalau mainan itu dijalankan. Harga sebuah kretekan Rp 5.000. Kalau di tempat lain, biasanya harganya lebih murah.

“Kasihan saya, Mba. Seharian belum ada yang beli,” Pak Jali beralasan.

Selembar uang Rp 10.000 berpindah tangan. Pak Jali tergopoh-gopoh berlari ke bawah. Mencari kawan sesama pedagang yang bersedia menukarkan uangnya untuk kembalian. Sementara gue menjaga kumpulan kretekan yang diikatkan ke tiang pembatas jembatan halte busway.

“Maturnuwun sanget, mbak. Semoga ini jadi penglaris dagangan saya,” kata pedagang bermata juling itu sambil tersenyum.

Terima kasih banyak, Pak Jali, masih berjuang mencari nafkah lewat mainan tradisional yang semakin tergerus zaman.

Use Facebook to Comment

comments

3 comments

  1. Nugros C says:

    syang skali anak2 kecil skarang mainannya udah aneh2,ponakan saya bru masuk SD aja uda dikasih Hp
    padahal waktu jaman ane kecil masih suka mainan2 tradisional mcm kretekan ini…

    (ups,salam kenal ya….^^)

    • dearmarintan says:

      Dear Nugros,

      makasih banyak udah dateng ke blog ini dan komen.. iya memang sayang banget, anak2 jaman sekarang bisa dibilang nyaris nggak tersentuh sama mainan tradisional, bahkan yang di desa sekalipun lebih memilih mainan modern atau main games di hape 🙁

      anyway, kamu moviebloggrr juga ya? aku segera meluncur ke blogmu hehehe 🙂

Leave a Reply